Bagaimana meyakinkan mereka??

January 16, 2009 at 1:01 am 13 comments

Di postingan ini,,lagi2 buat persiapan nikah (bosen juga posting ini terus),, gw mencoba menguraikan pendapat gw tentang bagaimana mempertemukan keinginan kita dengan keluarga,,baik keluarga kita,, maupun keluarga calon kita. Btw,, yang minta postingan ini abol… hehehe…ga nyangka gw,,akhirnya dirimu kembali menjadi pria normal… Alhamdulillah (sujud syukur),, tapi ntar…jangan2 lo minta ngebahas ini gara2 calon lo cowok juga bol?? Waduh kalo itu gw angkat tangan bol,, gw sebagai temen lo aja merasa hiiiiiiiii…apalagi keluarga lo ama keluarga pasangan cowok lo…..gw jamin susah banget….. mending kawin lari aj lo ke Amsterdam😀 heheheh… pis boll😀

Ok de,, gw coba menguraikan pendapat gw tentang maslah ini. Menikah itu menggabungkan 2 individu dan 2 keluarga besar,, so kita harus bisa beradaptasi dengan budaya dari keluarga calon kita,, kalo pengen nyari aman,,sebelum nyari calon kita coba menyelami kira2 keluarga kita itu kayak gimana,, dan kira2 orang tua kita menginginkan pasangan kita orang yang kayak gimana,, darisana kita baru mencoba mencari target yang kira2 bakalan cocok dan nyaman bergabung bersama keluarga kita. Tapi gw yakin 70% orang nyari pasangan bukan dengan cara begini, melainkan dari arah sebaliknya kita cari dulu orangnya baru kemudian kita cocokkan dengan keluarga kita,,kalo cocok Alhamdulillah,,kalo ga cocok,, diusahakan dicocok2in kalo masih ga cocok juga,, konsekuensi terberat pun terjadi, kita secara tidak langsung harus memilih antara pasangan kita dan keluarga kita,, tidak harus pisah atau cerai,, tetapi biasanya yang terjadi adalah ketika ada acara di keluarga kita,, pasangan kita tidak mau ikut dengan berbagai alasan.

Kalo masalah ngomong ke keluarga,,mungkin ini sesuatu bagi sebagian orang cukup sulit,,tetapi kalo dipikir-pikir,, dan ditelaah lebih mendalam faktor utama yang menyebabkan kita merasa canggung ketika ngomong ke keluarga adalalah faktor kesiapan. Mengapa?? Karena kita memang belum siap,, banyak pikiran2 yang menghantui,, takut ditanyain ini-itu,, sama kayak kita minta uang ke bokap tapi masih di tengah bulan,, kita pasti bakalan takut dan akhirnya timbul kekhawatiran yang sebenarnya itu berasal dari diri kita sendiri. Beda kalo kita memang secara visi,misi, dan tujuan yang sudah siap ditunjang dengan raga dan materi yang kuat pula, maka kita akan pede berbicara dengan orang tua kita maupun orang tua calon kita. Pada dasarnya semua orang tua sama,, ingin segera melihat anaknya menikah, melihat anaknya melewati sebuah milestone dalam hidup yaitu nikah. Orang tua yang normal tidak akan menghalang-halangi anaknya menikah,, apalagi mungkin dengan seseorang yang secara kesiapan sudah matang.

Nah mungkin itu kurang detail,, daripada ada sms yang minta yang lebih detil,,langsung aja gw coba menceritakan proses ngomong yang lebih detil (sekali lagi cuma pandangan gw). Yang pertama mungkin gw coba ceritain kalo ngomong ke orang tua sendiri,, atau keluarga kita. Ketika kita akan membicarakan masalah ini ke keluarga kalau bisa dalam kondisi yang full team (kumpul semua), kondisikan forum itu merupakan forum yang serius,, yang akan membahas masa depan kita,, sebenarnya terserah sih mo forum serius apa ga😀, tergantung tipe masing2 keluarga,, pas udah ngumpul semua,, kita utarakan maksud kita , “Pa,ma……kumbang (sebut saja kumbang) secara raga, ilmu, maupun materi udah waktunya untuk menggenapkan separuh agama, dan InsyaAllah kumbang udah siap, calon kumbang insyaAllah blablabla…. ” (lanjutin sendiri, intinya kita harus menjelaskan secara detail profile calon kita). Kalo ada pertanyaan habis kita presentasi (ngomong ke keluarga) wajar aja kan,, yang terpenting adalah kesiapan kita,, kalo kita udah memiliki konsep yang matang, maka kita akan mudah melaluinya.

Kalo masalah ngomong ke calon mertua,, harus ada kerjasama ama calon kita,, dia harus udah ngejelasin semua profile kita secara lengkap. Pas kita datang ke rumahnya,, gw yakin semua orang tau pasti mikir,, “oh ini,, calon menantu gw” dan dia juga sebenarnya menunggu keberanian lw untuk ngomong ke dia soal hubungan kalian. Mungkin kalo di bayangan gw ilustrasinya kayak gini. Pertama kita kerjasama ama calon kita buat menentukan waktu yang paling tepat buat ngomong,, jangan pas lagi sibuk,, atau pas lagi pergi😀. Setelah dapat waktu yang direncanakan kita akhirnya ketemu. Kita pas ketemu juag harus tau juga detil dari camer kita ini, biar kalo ngomong nyambung,, di buka dengan cerita2 dikit……bla bla…tiba pada suatu momen dimana kita ngomong “pak, saya ingin serius dengan mawar (sebut saja mawar), insyaAllah saya sudah siap”. Habis itu gw sendiri ga tau pembicarannya kayak gimana,, pada akhirnya sih kita harus bilang kapan orang tua dan keluarga kita bakalan nyamperin rumah dia buat ngelamar :

Mungkin itu yang gw tau,, gw ga begitu ngerti kalo soal beginian,, yang menjadi patokan gw sih,, gw yakin orang tua dari calon kita tanpa kita harus mengutarakan sebenarnya udah tau maksud kita,, apalagi kita udah umur2 yang emang udah sepantasnya untuk menikah. Tapi ilustrasi diatas cuma salah satu dari berbagai macam cara,, ada yang ngomongnnya lewat ustadz so kita tinggal memastikan aja. Atau bisa juga emang orang tua langsung yang ngomong (kalo misalnya kita dijodohin), atau gara2 udah akrab banget ama calon mertuanya udah pacaran lama jadinya mungkin lebih nyantai. Kita sendirilah yang bisa menilai.

Oh ya,, yang menghambat dalam proses ini mungkin bukan karena dari orang tua sendiri,, misalnya mitos di sebagian adat (jawa misalnya),, ga boleh nikah selama masih ada kakak perempuan yang belum nikah,, atau malah gara2 weton yang katanya ga cocok atau apapun itulah,, tapi sebagai muslim yang taat kita harus bisa menghindarkan diri pada perbuatan syirikdan harus bisa mencari win2 solution dimana kita bisa mendapatkan apa yang kita inginkan tanpa harus menyakiti hati orang tua kita😀. Misalnya untuk kasus weton,, bilang aja “oh itu bukan tanggal lahir aslinya pak,, tanggal lahir aslinya tanggal X bulan YY tahun RSTU (kita cari aja tanggal yang menurut mereka cocok ama kita heheheh….beress). Ok mungkin itu aja,, soalnya gw ga begitu paham detailnya,, dari pengalaman ngelihat bokap gw sih kayak gitu,,,

NB : Bol, postingan ini dedicated for u (Abol a.k.a Benc*ng a.k.a Gian adalah lulusan FT ITB angkatan 2004 yang sekarang bekerja sebagai karyawan PT. P (huruf P dengan 3 warna, di bagian EP,,cita2nya jadi direktur hulu,, amiiiinnn)

Postingan gw selanjutanya kemungkinan bertema “ IMPLEMENTASI MARKETING DALAM KEHIDUPAN KITA” baca terus blognya anas yaaa…😀 heheheheh… don’t miss it….stay tuned (kayak radio)…. and tongkrongin terussss…..

Entry filed under: Santai. Tags: .

Masih soal Nikah!! Tiket Kereta

13 Comments Add your own

  • 1. Bul2 cihuy  |  January 16, 2009 at 3:22 am

    anaaaasss…
    kok topik bahasane nikah nikah dan nikah???
    mo nikah ya???
    btw, undang-undang nek nikah yo!!!

    eh, eh, eh..
    mentang-mentang ning jakarte trus bahasane loe gue, hihihi…

    Reply
  • 2. anasyusuf  |  January 16, 2009 at 3:54 am

    hehehe…..kan postingan seri nikah ini request dari teman-teman mbak bully…sekalian sharing dan tuker pendapat aja ama temen….lagian kalo udah pada kerja gini,, ketemu ama teman kuliah…ato teman2 SMA n teman2 selain kerja jadi sangat berkurang…lewat tulisan ini,,semoga aja bisa saling mempererat tali persaudaraan,, iya ga??
    Soal pake lw gw,, bukan karena udah di jakarta…karena yang ngrequest temen kuliah…jadinya ya pake bahasa dimana kita biasa berkomunikasi ama mereka… lhak ngono to mbakyu???nggiih mboteeenn??

    Reply
  • 3. abhol  |  January 16, 2009 at 3:55 am

    Hohoho….
    Bagus..bagus..bagus…

    Emang bukan hal yang mudah buat nyatuin dua keluarga nas,,,mulai dari masalah adat sampai hal yang gak pernah terlintas di pikiran kita pun bisa jadi masalah….
    Kaya misalnya,,,masalah orang tua calon kita yang gak mau jauh sama anaknya,,pengen sering2 berkumpul walaupun udah nikah sekalipun…secara diriku ini calon orang utan,,,maksudnya bakal sering tinggal di daerah terpencil buat nyari sesuatu yang bisa dibakar,,,
    Walaupun calon kita mau diajak kemanapun,,,tapi belum tentu keluarganya rela anak kesayangannya jarang berkunjung ke rumah orang tuanya,,,,
    Atau mungkin ada lagi kasus dimana orang tua calon kita menginginkan anaknya bekerja juga,,,gak hanya jadi ibu rumah tangga,,,soalnya kalau terjadi sesuatu (misal cerai atau suaminya meninggal) anaknya masih bisa survive(bener gak ya nulisnya???),,,masalah akan timbul kalo kerjaan suaminya pindah2 atau gak menentu tempatnya,,,mungkin karena ngeliat banyak kasus seperti itu terjadi di sekitarnya,,,hal yang lumrah orang tua berpikir seperti itu,,,demi kebahagiaan anaknya juga….

    Ya kalau memikirkan masa depan kita ke depan seperti apa mungkin akal seorang abol ini gak akan nyampe…banyak noise yang timbul selama perjalanan hidup kita…
    Yang penting buat gw,,,selama kita selalu berusaha,berdoa, dan tawakal,,,rencana Tuhan pasti indah buat gw..amien…

    Thank’s nas…ntar kapan2 gw minta postingan lagi…ok!!!

    Reply
  • 4. santi hasan  |  January 16, 2009 at 9:21 am

    Nas, gimana kalo nulis buku tentang nikah aja?
    Lumayan untungnya, ha ha ha. siapa tau bisa sekalian jd ajang promosi dirimu yang nggak laku-laku ini.. ck, ck, ck,
    (desah keprihatinan sebagai seorang teman).
    Kalo mau, nanti kutawarin ke penerbit tempat aku kerja!
    serius, nih!

    Reply
    • 5. anasyusuf  |  January 16, 2009 at 10:00 am

      ah…sialan lw san….
      postingan2 selanjutnya ngebahas yang laen kok….

      Reply
  • 6. santi  |  January 19, 2009 at 5:12 am

    what???
    “gw” dipanggil “elo”?????
    sejak kapaan?
    nas, aku pegen juga bikin blog, tapi males maintenace-nya.
    kalo nyampah di milis terus, kasian juga yg lain, namanya juga milis, bukan blog pribadi, ha ha ha

    Reply
  • 7. Resha Ilham  |  January 19, 2009 at 8:37 am

    bagus bagus nas,,,,

    koq bisa jelas gini nas,,,

    udah sempet ketemu camer yah nas???
    😀,,,

    kalo kata sy mah biasa2 aja,,, nggak usah banyak dipkir,,, ketemu ketemu aja,,, hehhe

    Reply
  • 8. dienz cantik :p  |  January 20, 2009 at 9:56 am

    beuhhh…duowiii…malas ak macane suk kowe cerito wae yo😀
    kekekekekekekeke….emg diantara kowe ro ntiek lakuan sopo?hahahahahahaha pizzzzzz…:D
    kangen kalean semuaahhh…

    Reply
    • 9. anasyusuf  |  January 21, 2009 at 1:15 am

      Jelas laku ntiek laaah…secara dia anak arsi gitu,, secara brand udah bagus….
      kalo aku ini kan cuma orang jawa kecil item yang cuma jadi pegawai cilik, jadi ya begini2 aja….ga laku-laku😀

      Reply
  • 10. santi hasan  |  January 21, 2009 at 9:28 am

    ah ya ampun, anas bisa aja deh…
    enggak kok… aku masih biasa2 aja sekarang.. hi hi hi

    (pstt, jangan bilang aku udah laku, dong, nas…
    mematikan pasaran aja!)

    Reply
  • 11. dindin  |  January 22, 2009 at 3:31 pm

    setuju ama reshaaaaaaaa….

    jangan terlalu banyak mikir,, jalanin apa adanya…

    kalo misal lw punya bokap yg super galak nass…
    yg kalo lw ngomong ama dia lw serasa jadi penjahat yang lagi diintimidasi / diinterogasi.. (lebay mode : on)
    ada trik2 khusus gak nass..?? buat ngomongnya..??

    (jangan bilang via email,, uda ada yg pernah ngasih saran bgini,, dan ntu orang uda gw tembak mati.. hahahahaha..)

    Reply
  • 12. adhya  |  February 6, 2009 at 7:37 am

    Naaaassss… siapakah mawar dalam hidupmu? hihihi…. ngeri je anas… lagi pirang minggu kerjo neng jakarta wes “lu guwe”

    Reply
    • 13. anasyusuf  |  February 11, 2009 at 1:40 am

      hahaha….apa mbak adhyaaaaaa??hmm…lama ga buka blog,,
      siapakah mawar dalam hidupku….i don’t know exactly,,but i always try to figure it out….

      Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Calendar

January 2009
M T W T F S S
« Dec   Mar »
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728293031  

Most Recent Posts


%d bloggers like this: