Just Married 1

March 18, 2011 at 4:01 am 6 comments

Yuuup,, gw  baru aja nikah, tepatnya  tanggal 13 feb 2011, sebulan yang lalu. Di beberapa tulisan gw sekitar 2 tahun lalu gw sering ngomongin nikah, entah pola pikir gw tentang nikah, tentang gimana dan apa aja yang mesti disiapin dalam rangka menuju nikah, dsb. Dan sekarang Alhamdulillah masa persiapan nikah sudah terlewati dan sekarang adalah masa2 membangun pernikahan itu sendiri.

Untuk membaca tulisan2 saya tentang nikah sebelumnya bisa dilihat di link berikut:

1. Ngomongin Nikah

2. Masi soal Nikah

3. Marry the right person

Talk about my wife

Wiwien Apriliani, biasa dipanggil wiwien, lahir di Jogja 10 April 1987. Gw kenal dia dari jaman SMA, sekitar 8 tahun yang lalu. Kalo gw ditanya,berarti udah ada flirting2 dari jaman SMA niy?? Hehehhe… dengan malu2 bakal gw jawab keknya ga😀. Gw baru kenal lagi akhir Mei 2010. Yah begitulah cinta kita ga pernah tau kapan dia menyapa (ciee bahasa gw). Tapi gw bersyukur bisa ketemu  dia disaat yang sangat tepat, saat gw udah siap untuk menjadi kepala keluarga, dan dia juga mungkin sudah siap menjadi seorang istri. Dan balik lagi,, yah begitulah jodoh, tidak pernah ada yang tahu bagaimana semua itu berawal.

Masa-masa kuliah emang masa yang paling asik buat nongkrong, maen2 ama temen, nge lab, rapat2 kegiatan kemahasiswaan dsb. Dan mungkin itu juga yang menyebabkan gw dan sebagian temen ga begitu mikirin soal cewek, selain gw juga keknya bukan orang yang bisa pacaran, ditambah lingkungan yang sangat mendukung untuk ga mikirin cewek, kloop dah. Jomblo selama kuliah.

Balik lagi ngomongin cewek gw,,jangan bilang2  ya kalo gw omongin,,ntar dia kegeeran,,sumpeh dah males banget kalo die kegeeran. Okey, gw akui hal yang paling membuat kagum ama dia adalah dia bukan tipe cewek yang manja, yang menye2. Dia ga pernah ngambek ga jelas yang katanya sebagian orang cewek sering kek gitu. Dan pastinya dia adalah orang yang pas untuk diajak ngobrol, mo ngobrolin apa aja bisa nyambung. Gw adalah anak teknik yang lumayan seneng ngomongin politik (keknya temen2 gw emang banyak yang seneng ngomong politik) dan cewek gw ini nyambung banget diajakin ngomongin politik. Dia juga sangat nyambung kalau diajakin ngomong hal2 yang aktual, entah itu tentang hal2 yang perlu kita kritisi di masyarakat kita, atau hal2 sederhana yang sering menjadi kebiasaan masyarakat tapi gw ga sependapat.

Gw sebenernya ga tau kalo ce gw itu cumlauder,mahasiswa berprestasi UGM atau dia lulus tercepat di UGM. Tapi setelah tau, gw seneng, karena kita memang memiliki pemikiran yang sama soal kuliah. Entah temen2  sependapat ama gw apa ga, yang jelas lama waktu kuliah itu menurut gw adalah bentuk rasa tanggung jawab kita terhadapa orang tua. Semakin cepat kita lulus, semakin cepat pula kita mandiri, dan orang tua kita pun semakin senang (somehow, bisa jadi hanya berlaku buat gw aja). Selain itu dia juga memiliki mimpi yang sama kek gw, keinginan untuk sekolah lagi, untuk berkontribusi lebih,dsb. Keinginan gw dan dia untuk membentuk keluarga yang punya “nilai” dan “culture” dan banyak hal lagi membuat kita memiliki “will” yang sama. Mohon doanya temen2 semoga kita bisa melewati samudera kehidupan ini.

Itu beberapa hal yang membuat gw merasa cocok dengan dia, untuk hal lainnya yang gw tau setelah menikah, seperti selalu masakin gw,nyiapin bekel makan buat di kantor, bikinin gw teh anget di saat gw pulang kerja, nyuapin dan mijitin pas gw sakit, dan banyak hal lain merupakan bonus buat gw😀 . Untuk kekurangan, setiap orang pasti ada kekurangannya tapi gw yakin kalo lw melihat orang dari sisi positifnya, setiap kekurangannya hanyalah sebagai bumbu pelengkap. Setidaknya mengingatkan kita, bahwa kita juga banyak kekurangannya, dan begitulah berjalannya sebuah cinta, lw harus menerima satu paket lengkap, seperti halnya keping mata uang, tidak akan pernah bisa kita hanya mau menerima satu sisinya saja.

Okeeey, ini sharing pertama gw soal nikah. Semoga kita bisa melihat pendamping hidup kita tidak hanya masalah fisik, tapi melihat dari masalah2 lain yang jauh lebih krusial, visi misi hidup, pola pikir, agama. Come on guys, gw  ga munafik kalo gw pasti ngeliat fisik juga, cewek gw pastinya cantik. Tapi setidaknya gw ga muluk2 nyari orang yang cantiknya kek model2, kayak bintang pelem, dsb. Karena gw yakin secantik apapun pendamping gw, kalo diajak ngobrol ga nyambung, dan memiliki visi misi yang berbeda,,membuat hati ga mood, pasti kecantikannya tidak bisa kita nikmati. Tapi kalo dapat semuanya jauh lebih bagus kan?? Kayak istilah “Ahh,,bodoo dah,,gw mah kaya gpp asalkan masuk surga”

Entry filed under: Santai. Tags: .

Bangsa ini butuh apresiasi Tips “Menikmati” Ibukota

6 Comments Add your own

  • 1. wiwien apriliani  |  March 18, 2011 at 7:44 am

    aku GR…
    hahahahaha

    Reply
  • 3. zainuri  |  March 21, 2011 at 3:20 am

    barakallah mas Anas… terus produktif ya…
    “salam satu jiwa” … ^_^

    Reply
    • 4. anasyusuf  |  March 21, 2011 at 3:24 am

      Amiiin….maturnuwun mas hanif😀 mari produktif😀

      Reply
  • 5. blackandikauda  |  March 22, 2011 at 2:44 pm

    waaah congratz bagt nas+win!

    lo berdua bener2 inspiring bgt buat gw..
    selamet yoooo brooo…

    *ehem
    kapan gw bisa dipanggil om blek🙂

    Reply
  • 6. Rina  |  April 26, 2011 at 9:27 am

    anas, selamat ya.
    semoga mjd keluarga samara

    salam untuk dek wiwien🙂

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Calendar

March 2011
M T W T F S S
« Nov   Jun »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031  

Most Recent Posts


%d bloggers like this: